rss

8 hal dari Atasan yang Luar Biasa

Para manajer terbaik memiliki pemahaman fundamental berbeda dari tempat kerja, perusahaan, dan dinamika tim. Saya belajar bahwa "terbaik dari yang terbaik" cenderung untuk berbagi delapan keyakinan berikut inti.

1. Bisnis adalah sebuah ekosistem, bukan medan perang.

Bos biasa melihat bisnis sebagai konflik antara perusahaan, departemen dan kelompok. Mereka membangun pasukan besar untuk memesan tentang, menjelekkan pesaing sebagai "musuh", dan memperlakukan pelanggan sebagai "wilayah" untuk ditaklukkan.

Bos Luar Biasa melihat bisnis sebagai simbiosis di mana perusahaan yang paling beragam kemungkinan besar untuk bertahan hidup dan berkembang. Mereka secara alami membuat tim yang beradaptasi dengan mudah ke pasar baru dan dapat dengan cepat membentuk kemitraan dengan perusahaan lain, pelanggan ... dan bahkan pesaing.


2. Sebuah perusahaan adalah sebuah komunitas, bukan mesin.

Bos biasa menganggap perusahaan mereka menjadi mesin dengan karyawan sebagai roda. Mereka menciptakan struktur yang kaku dengan aturan kaku dan kemudian mencoba untuk mempertahankan kontrol oleh "menarik tuas" dan "kemudi kapal."

Bos Luar Biasa melihat perusahaan mereka sebagai kumpulan individu harapan dan impian, semuanya terhubung ke tujuan yang lebih tinggi. Mereka menginspirasi karyawan untuk mendedikasikan diri mereka untuk keberhasilan rekan-rekan mereka dan karena itu ke masyarakat dan perusahaan-luas.

3. Manajemen pelayanan, bukan kontrol.

Bos biasa ingin karyawan melakukan apa yang diperintahkan. Mereka sangat memahami apa pun yang bernada pembangkangan dan menciptakan lingkungan di mana inisiatif individu patuh oleh "menunggu dan melihat apa bos mengatakan" mentalitas.

Bos Luar Biasa mengatur arah umum dan kemudian berkomitmen untuk memperoleh sumber daya yang karyawan mereka perlu untuk mendapatkan pekerjaan. Mereka mendorong pengambilan keputusan ke bawah, yang memungkinkan tim membentuk peraturan mereka sendiri dan intervensi hanya dalam keadaan darurat.

4. Karyawan saya adalah teman-teman saya, bukan anak-anak saya.

Bos biasa melihat karyawan sebagai inferior, makhluk dewasa yang tidak bisa dipercaya jika tidak diawasi oleh manajemen patriarkal. Karyawan mengambil isyarat dari sikap ini, mengeluarkan energi pada sibuk mencari dan menutupi pantat mereka.

Bos Luar Biasa memperlakukan setiap karyawan sebagai orang paling penting dalam perusahaan. Keunggulan diharapkan mana-mana, dari bawahan hingga atasan. Akibatnya, karyawan di semua tingkatan bertanggung jawab atas nasib mereka.

5. Motivasi berasal dari visi, bukan karena takut.

Bos biasa melihat ketakutan - dari dipecat, ejekan, kehilangan hak istimewa - sebagai cara penting untuk memotivasi orang. Akibatnya, karyawan, dan pengelola menjadi lumpuh dan tidak mampu membuat keputusan berisiko.

Bos Luar Biasa menginspirasi orang untuk melihat masa depan yang lebih baik dan bagaimana mereka akan menjadi bagian dari itu. Akibatnya, karyawan bekerja lebih keras karena mereka percaya pada tujuan organisasi, benar-benar menikmati apa yang mereka lakukan dan (tentu saja) tahu mereka akan berbagi dalam penghargaan.

6. Perubahan sama dengan pertumbuhan, tidak sakit.

Bos biasa melihat perubahan sebagai sesuatu yang baik rumit dan mengancam, yang akan bertahan hanya ketika perusahaan dalam kondisi putus asa. Mereka sadar menggagalkan perubahan ... sampai terlambat.

Bos Luar Biasa melihat perubahan sebagai bagian tak terhindarkan dari kehidupan. Sementara mereka tidak perubahan nilai untuk kepentingan diri sendiri, mereka tahu bahwa kesuksesan hanya mungkin jika karyawan dan organisasi merangkul ide-ide baru dan cara baru dalam melakukan bisnis.

7. Teknologi menawarkan pemberdayaan, bukan otomatisasi.

Bos biasa mematuhi pandangan TI-sentris lama bahwa teknologi terutama cara untuk memperkuat kontrol manajemen dan prediktabilitas peningkatan. Mereka menginstal sistem komputer terpusat yang merendahkan dan memusuhi karyawan.

Bos Luar Biasa melihat teknologi sebagai cara untuk manusia bebas berkreasi dan membangun hubungan yang lebih baik. Mereka beradaptasi back-office mereka sistem untuk alat, seperti smartphone dan tablet, bahwa orang benar-benar ingin Anda gunakan.

8. Kerja harus menyenangkan, bukan kerja keras belaka.

Bos biasa membeli ke gagasan bahwa kerja adalah, di terbaik, kejahatan yang diperlukan. Mereka sepenuhnya mengharapkan karyawan untuk membenci harus bekerja, dan karena itu cenderung mendefinisikan diri mereka sadar sebagai penindas dan karyawan mereka sebagai korban. Semua orang kemudian berperilaku sesuai.

Bos Luar Biasa melihat pekerjaan sebagai sesuatu yang harus inheren menyenangkan-dan percaya karena itu pekerjaan yang paling penting dari manajer adalah, sejauh mungkin, untuk menempatkan orang-orang dalam pekerjaan yang dapat dan akan membuat mereka benar-benar bahagia.

0 comments:


Posting Komentar

 

Pembaca

Money Online